Monday, January 7, 2013

Apa Hukumnya Ambil Gambar Bidang Fotografi?



Sebelum ini pernah aku buat satu entri yang berkait rapat dengan hukum atau dosa-dosa mereka yang mencuburi bidang fotografi ini. Baca entri ini ---> Dosa Tersembunyi Dari Kemera Bagi JuruFoto

Berikut masih ada lagi yang was-was dengan apa hukum ambil gambar dalam bidang fotografi..Jom kite baca dan fahaminya:

Hukum Mengambil Gambar (Bidang Fotografi) 
| Sejak akhir-akhir ini, 
ramai orang telah menceburi bidang fotografi dan menjadikannya sebagai satu pekerjaan sampingan. 
Bermula dengan era kamera DSLR, bidang ini dilihat mampu menjadi salah satu pekerjaan yang mampu meraih pendapatan yang tinggi. 
Ekoran daripada itu, ramai yang lupa bahawa setiap benda yang kita lakukan perlu mengikut syariat Islam.
Di sini terdapat koleksi soal jawab mengenai hukum mengambil gambar fotografi terutamannya dalam majlis perkahwinan.

1) Adakah dibolehkan saya mengambil gambar pengantin perempuan yang sedang disolekkan yang tidak menutup rambut kerana ia
diminta oleh pengantin perempuan?


Jawapan: Mengikut Dr. Yusof Al-Qaradhawi, walaupun fotografi harus hukumnya, tapi hukumnya bergantung kepada objek fotografi atau
objek yang di ambil oleh jurugambar itu. Jika gambar yang diambil adalah gambar bogel, maka ketika itu hukum fotografi adalah haram.
Begitu juga gambar perempuan yang membuka auratnya. Hukum yang kedua, hukum melihat aurat perempuan tanpa keperluan yang darurat
(seperti perubatan bagi seorang doktor), maka hukumnya adalah haram. Maka hukum anda mengambil gambar-gambar perempuan yang
mendedahkan aurat adalah haram hukumnya. Permintaan pelanggan bukanlah alasan untuk mengharuskan yang haram.

2) Apakah rezeki yang saya terima dari mengambil gambar pengantin sedang disolekkan ini halal?

Jawapan: Tidak halal. Ini kerana mengikut kaedah fiqh, “Al hukum bil wasilah hukmu bil maqosyid”
(hukum bagi wasilah adalah hukum dari maksud), ia datang dari kaedah fiqih, “Ma haruma isti’maaluh, haruma ittikhaazuh”
(yang haram penggunaannya, haram pula memperolehinya) (Muhamamd al-Zarqa’, syarah qawaid/389).

3) Bagaimana pula dengan hasil rezeki gambar-gambar pengantin perempuan yang menutup aurat penuh? Adakah rezeki yang diterima itu halal?

Jawapan: Halal. Ia kembali kepada hukum asal fotografi adalah harus dan harus pula rezeki dari foto-foto yang halal.

4) Bolehkan saya menolak jumlah wang gambar pengantin perempuan yang tidak menutup aurat ini daripada keseluruhan wang hasil
gambar perkahwinannya?
 
[ Maknanya saya hanya memakan hasil gambar yang diambil pengantin wanita yang menutup aurat sahaja 
(memberikan hasil ini sebagai rezeki keluarga) dan hasil gambar yang tidak menutup aurat saya tidak memakannya 
(iaitu menggunakan hasil itu dengan membeli kamera/filem baru). ]

[ Contohnya harga pakej gambar ialah RM100. Katakan ada 40 (40%) keping gambar pengantin wanita tidak menutup aurat rambut dan 
60 (60%) keping lagi menutup aurat penuh. Jadi saya memberikan rezeki RM60 itu kepada keluarga saya dan RM40 itu saya tidak memakannya 
(dan menggunakan RM40 utk membeli filem/lensa). ]

Jawapan: Amalan spt ini sebenarnya tidak pernah dilakukan oleh orang Islam sebelum ini khususnya di zaman salafus-soleh. 
Mereka berpegang teguh dgn hadis Asy-Syarif, hadis no.6 dalam Matn arba’een anNawawiyah (Matan hadis 40 Imam Nawawi) 
dari Nu’man bin Bashir yang dikeluarkan oleh Dua Sahih Bukhari-Muslim, “Sesungguhnya yang Halal itu jelas, yang haram itu jelas dan 
di antara keduanya banyak perkara syubahah (samar-samar) yang kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.”

Maksudnya jika kita melakukan begitu, cuba membuat perakaunan (accounting) ini dari sumber halal dan ini dari sumber haram, 
ini kerana kita takut accounting itu tidak tepat dan masih ada yang syubahah. Lagipun dalam tubuh orang Islam itu 
tidak berhimpun sifat halal dan haram serta syubahah. Dia hanya mengutamakan halal bayyin dalam semua urusan hidupnya. 
Dalilnya: “Allah sekali-kali tidak menjadikan bagi seseorang dua buah hati dalam rongganya.” (Quran 33:04). Maksud ayat ini, 
orang Islam dia hanya ada satu buah hati, ada satu pilihan, hanya memilih yang halal sahaja dan menjauhi syubahah apatah lagi yang haram dalam urusan hidupnya.

Mungkin bagi korang entri ini terlalu panjang untuk dibaca. Tetapi, tidak bagi mereka yang menceburi bidang fotografi ini. 

Bagi aku la kan.. Ada betulnya juga apa yang dipersoalkan di atas. Sememangnya semua ini berdasarkan pada diri kita sendiri. Kalau kita sememangnya mahu mencari rezeki yang bersumberkan halal, semua ini akan dititikberatkan.

Itu sahaja yang mahu aku kongsi. Moga ini menjadi sumber dan info berguna untuk korang semua. Renung-renungkan dan selamat beramal. hikhik 

P/s: Kepada photographer perempuan, ini mungkin tidak menjadi masalah besar untuk korang. Kerana, selagi tidak mendedahkan aurat si pengantin perempuan, ia tidak salah dari segi undang-undang Islam. Sesungguhnya perempuan Islam sesama perempuan Islam adalah mahram.  



13 comments:

hazwan hairy said...

eh! hery baru tau pasal ni....xsgka lak..hehe

anamizu kaito said...

nice entry ni ! tu lah kan sbb skg ni mmg trend lah tiap kali wedding msti ade fotografer.. bab AURAT tu la kena make sure jaga :)

ct kektus said...

nice. :)


pernah juga tertanya-tanya pasal ni.

✿A I N A A✿ said...

tu la.. kdg2 kita rasa apa yg kita buat dah betul, alpa dengan hukum2... bila dah seronok bergambar, main redah je.. terima kasih share, satu peringatan bg ena

Budak Kampung said...

iman jz tau hukum nyer haram jika ia melebihi batsn syariat je tapi slbhnya xtau.ala bukan xboleh lepas kwin tangkap gmbr sndrk pkai la baju pgntin

Rara Nasiha said...

sebenarnya masih ramai lagi yang tak tau hal ni. sebab dorang ingat okay je amik gambar perempuan-perempuan atau model macam tu.

Nurul Aini said...

tak tutup aurat confirm tak boleh..lagi2 kalau photographer lelaki. Dalam seni pun melukis benda dengan tujuan selain daripada Allah pun tak boleh sebenarnya. Ada syarat juga kalau nak berseni.

nuyui a.k.a miss YUI said...

ramai tak thu psl ni..kdg2 ada yg thu tp wat2 tak tahu gak =)

Shiyda Aqma said...

nice sharing . baru tahu pasal ni . huhu

Cik Misi said...

hye...

jemput join GA CikMisi ye...
due date 31 january ni..
hadiah menarik tau dari Felinna Beauty :)

http://cik-misi.blogspot.com/2012/12/giveaway-felinna-beauty-by-cikmisi.html

tQ :)

Mish Apple said...

Dulu teringin nak ambil course fotografi, tapi bila fikir balik, banyak yang buruk dari yang elok.

amirini said...

Assalamualaikum.... Input yg sgt bagus... Terima kasih...

krole said...

menarik..thanks~byk dpt ilmu dr entri ni~